Thursday , October 19 2017
Breaking News
Home / Berita Lainnya / Dishubbudpar Mempawah Segera Tertibkan Angkutan Umum Terminal Sungai Pinyuh

Dishubbudpar Mempawah Segera Tertibkan Angkutan Umum Terminal Sungai Pinyuh

 

 

Kabid Perhubungan pada Dishubbudpar, Kabupaten Mempawah Papra Antomi, ST, MT mengancam akan mencabut izin operasi kendaraan yang tidak parkir kendaraan di dalam terminal ketika transit. (Foto:Istimewa)

MEMPAWAH-Dinas Perhubungan, Kebudayaan dan Pariwisata (Dishubbudpar) Kabupaten Mempawah (Dishubbudpar), melalui Kepala Bidang (Kabid) Perhubungan Papra Antomi, ST, MT, membenarkan saat ini akan memberikan  sosialisasi atau peringatan kepada angkutan umum agar tertib memasuki terminal Sungai Pinyuh.

Menurut Papra Antomi, Dishubbudpar segera memberikan selebaran pemberitahuan kepada supir kendaraan angkutan umum agar kendaraan angkutan umum harus ditempatkan dalam terminal yang telah disediakankan, tidak seperti sekarang masih banyak kebdaraan umum justru transit dan mengambil penumpang diluar terminal.

Kendaraan angkutan umum masih belum tertib parkir mengambil penumpang diluar area terminal Sungai Pinyuh.(Foto : Ahmad Johandi)

“Jika tidak disiplin dan patuh pada aturan, kami akan memberi sanksi atau mencabut izin operasi kendaraan angkutan umumnya,’’tegas Papra Antomi, disela-sela kegiatan razia penertiban angkutan umum, Selasa (26/9).

Berdasarkan pantauan wartawan www.beritaborneo.com belum lama ini, tampak sudah dibangun pagar terminal Sungai Pinyuh dan taman depan pagar terminal membuat pemandangan Kota Sungai Pinyuh menjadi Asri.

Namun sangat disayangkan fungsi terminal belum maksimal dikarenakan belum adanya penertiban kendaraan yang seharusnya kendaraan-kendaran angkutan umum masing-masing jurusan trayek seperti trayek jurusan Karangan Sungai-Pinyuh, Takong-Sungai-Pinyuh, Sangking, Sungai-Pinggan, Sadaniang, Bengkayang, Ledo maupun Jagoi Nanang perbatasan Indonesia dan Malaysia jalur jalan Simpang kiri Kabupaten Bengkayang, dan juga angkutan jalur jalan Simpang Kanan trayek Mandor, Sebadu, Darit, Landak, Entikong, Sanggau Kapuas, serta Sintang dan Putussibau yang seharusnya menjadi harapan para penumpang agar bisa transit berangkat dan pulang pergi untuk menggunakan angkutan umum.

Suasana diluar terminal Sungai Pinyuh yang semrawut dikarenakan kendaraan angkutan umum parkis sembarangan di bahu jalan (Foto Ahmad Johandi)

Sementara itu Iskandar menyayangkan para supir angkutan umum memilih parkir diluar area terminal, seharus di dalam terminal bukan diluar buka pula tempat menunggu dan turun naik penumpang, dan anehnya lagi trayek jurusan Peniraman, Sungai-Pinyuh juga demikian bukannya di dalam terminal yang telah disediakan oleh pemerintah Dinas Perhubungan Kabupaten Mempawah. (Ahmad Johandi)

444 total views, 10 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa