Wednesday , November 22 2017
Breaking News
Home / Kalimantan Tengah / Barito Utara / Hulu Sungai Barito Surut, Angkutan Sungai Terganggu

Hulu Sungai Barito Surut, Angkutan Sungai Terganggu

 
Sungai Barito

Pemandangan di Sungai Teweh, anak Sungai Barito, di wilayah Kecamatan Teweh Tengah, Kabupaten Barito Utara, Kalteng, yang surut.

HULU Sungai Barito di wilayah Kabupaten Barito Utara dan Murung Raya, Kalimantan Tengah (Kalteng), mengalami pendangkalan akibat arus sungai yang surut. Akibatnya, angkutan sungai, terutama kapal dan tongkang bertonase besar, terperangkap dan tidak bisa berlayar.

“Sejak tiga hari terakhir angkutan kapal dan tongkang bermuatan batu bara bertonase besar tidak bisa berlayar karena air sungai kembali surut,” kata Kepala UPTD Lalulintas Angkutan Sungai Danau Dan Penyeberangan (LLASDP) pada Dinas Perhubungan Pemerintah Kabupaten Barito Utara Nurdin di Muara Teweh, Rabu (1/7).

Sejumlah kapal tarik atau tunda (tug boat) dan tongkang yang sebelumnya berlayar ke hulu maupun hilir pada saat debit air Sungai Barito naik, kini terpaksa bersandar di beberapa tempat.

Ketinggian debit air Sungai Barito pada skala tinggi air (STA) Muara Teweh pada Rabu (1/7) siang pada angka 4,10 meter yang menunjukkan angka tidak aman bagi pelayaran kapal bertonase besar. “Saat ini tongkang bermuatan dan kosong ada yang bersandar di kawasan hutan pinggiran Sungai Barito,” katanya.

Kapal dan tongkang kosong yang terperangkap itu mencapai puluhan unit sebagian besar milik perusahaan tambang yang arealnya di wilayah Kabupaten Murung Raya (Mura) dan sejumlah perusahaan di wilayah Kabupaten Barito Utara.

Sejumlah tongkang bermuatan puluhan ribu ton batu bara dan kosong bersandar di kawasan Bukau Kecamatan Teweh Tengah Kabupaten Barut atau di hulu dan di hilir jembatan KH Hasan Basri Muara Teweh. “Sejumlah tongkang itu kini terpaksa bersandar sambil menunggu air naik,” ujarnya.

Kondisi air sungai sepanjang 900 kilometer yang hulunya berada di wilayah Kabupaten Murung Raya dan mengalir ke wilayah selatan di Kalimantan Selatan, itu sekarang sulit diramalkan.

Ia menjelaskan meski saat hujan masih turun, kenyataannya debit air Sungai Barito turun dan kalau di wilayah hulu hujan maka air kembali naik. “Kami sulit memprediksi kondisi air Sungai Barito,” ujarnya.

Meski angkutan kapal dan tongkang bertonase besar tidak bisa berlayar, sejumlah kapal barang dan angkutan penumpang yang tonasenya sedang untuk sementara tidak mengalami kendala. [] ANT

2,334 total views, 2 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa