Tuesday , October 24 2017
Breaking News
Home / Kalimantan Barat / Keraton Alwatzikhoebillah Ramai Saat Lebaran

Keraton Alwatzikhoebillah Ramai Saat Lebaran

 

keraton kesultanan sambasSAMBAS – Selain merayakan Idul Fitri dengan sajian lontong sayur dan kue lapis khas, tradisi sebagiaan masyarakat Kabupaten Sambas melakukan kunjungan ke Keraton Alwatzikhoebillah Kesultanan Sambas sambil bayar niat (nazar) atau ucapan syukur.

“Saya berkunjung ke Keraton Sambas, karena jauh hari sebelumnya berniat akan berkunjung ke sini kalau apa yang saya capai telah tercapai,” kata Izar salah seorang pengunjung Keraton Alwatzikhoebillah di Sambas, Selasa (29/7).

Ia menjelaskan dirinya berharap diberikan keturunan anak laki-laki. “Alhamdulillah pada malam takbiran istri saya melahirkan anak laki-laki,” ujarnya. Menurut dia bayar niat bisa saja dilakukan dengan bersedekah, memohon doa pada Allah dan lainnya.

Sementara itu, Raden Dewi Kencana (51) salah satu kerabat keraton Sambas menyatakan berbagai tujuan masyarakat yang berkunjung ke Keraton Sambas, ada yang memang ingin melihat-lihat, berwisata, dan ada juga yang bayar niat.
Keraton Alwatzikhoebillah Kesultanan Sambas yang dibangun megah pada masa pemerintahan Sultan Muhammad Mulia Ibrahim Syafiuddin (1931-1943), sultan ke-15 Kesultanan Sambas, tetap menjadi kebanggaan warga Sambas.

Bangunan keraton yang awal pembangunannya menelan biaya sekitar 65.000 gulden itu kini dipercayakan kepada Pemangku Kesultanan Sambas Pangeran Ratu M. Tarhan Winata Kesuma, sejak 2008 setelah ayahnya Pangeran Winata Kesuma telah meninggal.

Raden Dewi Kencana yang merupakan keturunan raja Sambas yang kesembilan itu menyatakan, mulai dibukanya bagi masyarakat umum yang ingin menyaksikan secara langsung Istana?Alwatzikhoebillah baru beberapa tahun ini. “Dulu Istana Alwatzikhoebillah baru dibuka pada hari-hari tertentu saja, tetapi sekarang sudah terbuka bagi masyarakat yang akan melihat secara langsung peninggalan Sultan Muhammad Mulia Ibrahim Syafiuddin,” ungkapnya.

Sampai-sampai, menurut dia, masyarakat bisa secara langsung masuk ke kamar Sultan Muhammad Mulia Ibrahim Syafiuddin, yang dulunya tidak boleh dibuka atau dimasuki oleh masyarakat biasanya.  “Rata-rata masyarakat yang berkunjung ke sini untuk bayar niat (nazar),” ujarnya.

Bayar niat dimaksud, yakni apabila seseorang berniat setelah sukses atau sembuh dari penyakit akan berkunjung ke kerabat dan Keraton Kesultanan Sambas, kata Raden Dewi Kencana. [] Ant

1,224 total views, 3 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa