Thursday , October 19 2017
Breaking News
Home / Kalimantan Timur / Tiga Tikaman di Leher, Pria Ini Masih Hidup

Tiga Tikaman di Leher, Pria Ini Masih Hidup

 

Tiga Tikaman di Leher, Pria Ini Masih HidupSAMARINDA – Peristiwa berdarah kembali terjadi di Samarinda. Untungnya kali ini tidak sampai merenggut korban jiwa. David Lau (26) warga Jalan Sultan Sulaiman RT 11 Sambutan, ditikam lehernya oleh Maulana, seorang penjaga malam di Pasar Sungai Dama, Jalan Jelawat, Samarinda.

“Saya tegur dia, lalu saya dipukul dari belakang,” kata David kepada Wartawan

Kata David awanya dia tak sadar kalau ditikam, namun setela h melihat Maulana menggenggam badik dan badik itu berlumuran darah, ia baru sadar bahwa lehernya ditikam. Total ada 3 tikaman yang mendarat di leher David.

Kaget, David lalu kabur ke dalam pasar. Apalagi seorang teman Maulana juga mengejar dia. Mungkin dengan maksud mengeroyok David.

“Saya lari ke dalam pasar, ipar Maulana mengejar saja dengan balok. Saya lari ke Gang 12 (Jalan Otto Iskandardinata, Red) yang tembus lewat belakang pasar. Sudah di situ saya baru minta tolong warga,” terang David.

Ia bersyukur nyawanya masih bisa diselamatkan warga yang langsung membawanya ke RS Islam. “Setelah itu saya tidak sadar lagi. Makanya baru hari ini (9/5) saya bikin laporan resminya,” ujar David.

Lebih jauh dikatakannya, selama ini dirinya dan Maulana tak pernah punya masalah.

“Kecuali Jumat (1/5) sebelum kejadian, dia datang dan memarkirkan motornya miring. Saya cuma tegur supaya posisinya diperbaiki, jadi tak menyulitkan motor lain parkir,” ucap David yang baru 7 bulan menjadi tukang parkir.

Kapolsekta Samarinda Ilir Kompol Suryono menuturkan, kasus penikaman itu sebelumnya sudah diketahui polisi.

“Pelakunya (Maulana, Red) masih dalam pengejaran,” kata Suryono. Mengenai pemicu penikaman, sementara Suryono masih menyimpulkan akibat salah paham. [] KP

891 total views, 3 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa