Breaking News
Home / Kalimantan Timur / Balikpapan / Hobi yang Tak Melulu Negatif

Hobi yang Tak Melulu Negatif

 
hobi-yang-tak-melulu-negatifSALAH seorang tattoo artist yang ambil bagian dalam 3th Anniversary Balikpapan Tattoo Lovers (BTL) di Sport Center Balikpapan Baru, akhir pekan lalu adalah Rondy. Pemilik Round Die Studio di Jalan Anggur, Samarinda ini, mengawali pekerjaannya itu sejak SMA. “Tahun ’90-an pertama kali saya membuat tato di tubuh sendiri. Dari kumpul bersama kawan, kami saling membuat tato,” kenang pria kalem ini.

Hijrah ke Samarinda pada 2001, ia menekuni jasa tato profesional pada 2003. Saat itu kawan yang datang dari Jawa membawakannya majalah tato. Akhirnya ia mulai membuat mesin tato sendiri dan belajar ke sejumlah tattoo artist yang lebih dulu terkenal di Jawa dan Bali.
Baginya, salah jika menganggap orang yang bertato dengan pandangan negatif. Sebab tak semua pria bertato itu punya sifat yang jahat.

“Justru yang saat ini menjadi penjahat dan berurusan dengan hukum, malah orang yang berpenampilan baik atau lebih ngetren dengan sebutan penjahat berdasi. Lihat saja koruptor, mana ada yang bertato seperti ini,” selorohnya sembari tawa lepas.

Senada, Suganda Saputra, dedengkot seni tato di Balikpapan, acara ini adalah perayaan ketiga tahun berdirinya Balikpapan Tattoo Lovers yang jatuh tepat 10 Juni. Dari total 28 tattoo artist yang meramaikan acara ini, semuanya berasal dari Kaltim.

“Sayang persiapannya terlalu mepet. Jadi teman-teman dari luar Kaltim tidak bisa ambil bagian. Tapi malah lebih ramai acara tahun ini dibanding tahun lalu yang diikuti tattoo artist dari Jawa,” jelas pria berambut gondrong ini.

Wanda –panggilan Suganda Saputra menjelaskan, tarif pemasangan tato mulai Rp 300 ribu hingga jutaan rupiah. Angkanya tergantung rumit dan besar-kecil gambar tato. “Kalau per bulan bisa cukup lah untuk biayai hidup dari pekerjaan ini,” katanya, yang enggan menyebut detail pendapatan per bulan dari usaha tato.
Lebih lanjut Wanda membeberkan, tato di kawula muda trennya meningkat. Termasuk makin banyaknya studio tato di Balikpapan. “Tahun ini juga berbeda, karena ada hand tapping, yang merupakan seni tato tradisional,” paparnya.
Rencana ke depan, ia dan rekan-rekan sesama tattoo artist akan membuat tattoo exhibition dalam skala nasional. [] RedFj/KP

2,784 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

About Nursiah Nursiah

Nursiah Nursiah
Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa