Breaking News
Home / Headlines / Telan Ratusan Juta, Tambatan Perahu Di Sintang Tidak Berfungsi

Telan Ratusan Juta, Tambatan Perahu Di Sintang Tidak Berfungsi

 

TAMBATAN PERAHU:Kondisi bangunan tambatan perahu di Desa Sungai Ana, Kecamatan Sintang, Kabupaten Sintang tidak berfungsi meski telan dana ratusan juta yang bersumber DAK 2017. (Foto:Darwat Karimin)

SINTANG (Berita Borneo)-Pemerintah Daerah Kabupaten Sintang telah membangun tambatan perahu yang berlokasi  di Desa Sungai Ana, Kecamatan Sintang, Kabupaten Sintang  yang diperkirakan menelan dana ratusan juta rupiah bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Afirmasi  Bidang Transportasi tahun 2017. Namun sampai sekarang bangunan tersebut mubazir tidak ada azas manfaatnya bagi warga masyarakat setempat, hanya pemborosan uang negara.

Menurut warga setempat airnya kering dan dibawahnya banyak pasir, mengakibatkan tambatan perahu tidak bisa menambat atau merapatkan perahu warga, terkesan bangunan tersebut tidak berfungsi alias mubazir.

Diperoleh keterangan warga setempat kepada beritaborneo.com mengatakan bangunan  Tambatan Perahu itu sudah berjalan dua tahun dibangun sejak tahun 2017, tapi sampai sekarang tahun 2019 tidak difungsikan. Karena airnya kering dan dibawahnya banyak tumpukan pasir yang menggunung dan berserakan.

Ketika ditanya darimana pasir itu datangnya, warga yang namanya tidak mau disebutkan namanya mengatakan dari para pekerja penambang emas  yang mengeruk pasir menggunakan mesin, sehingga dampak  pasirnya  ketepi sungai dan tertimbun dibeberapa tempat, seperti di Tambatan Perahu Desa Sungai Ana ini. Kondisi seperti inilah yang membuat bangunan tambatan perahu Desa Sungai  Ana tidak dapat difungsikan sebagai sarana transportasi yang dibangun pemerintah bernilai ratusan juta rupiah tersebut.

Ditambahkan apabila  bangunan tersebut dibiarkan terus tanpa ada perawatan dan tidak difungsikan sebagaimana mestinya, maka tidak menutup kemungkinan bangunan tambatan perahu yang merupakan aset Pemda Kabupaten Sintang lambat laun akan rusak.

Dari pantauan Beritaborneo.com dilokasi menyebutkan Pemerintah Kabupaten Sintang atau Instansi terkait  sebelum melaksanakan pembangunan tambatan perahu di Desa Sungai Ana Kecamatan Sintang  tersebut tentunya sudah melakukan survey dan perencanaan yang matang juga melakukan sosialisasi kepada warga, sehingga bangunan Tambatan Perahu Desa Sungai Ana  itu dapat difungsikan secara maksimal . Namun kenyataannya dilapangan pupus harapannya, bangunan tersebut sudah siap untuk dfungsikan tapi mengalami kendala air kering dan banyaknya pasir yang menggunung dilokasi Bangunan Tambahan Perahu tersebut.

Pemerintah setempat membangunan tambatan perahu itu bertujuan untuk sarana dan prasarana untuk warga masyarakat dibidang transportasi, namun bangunan tersebut tidak ada azas manfaatnya hanya sia-sia  dan  pemborosan uang negara. Padahal bangunan Tambatan Perahu di Desa Sungai Ana ini merupakan aset negara atau Pemerintah setempat  yang perlu dijaga dan dipelihara. Seharusnya Pemerintah setempat atau Instansi terkait harus mencarikan solusinya kepada para pekerja tambang emas,  supaya bangunan Tambatan Perahu di Desa Sungai Ana dapat difungsikan sebagaimana mestinya, ujarnya  (Darwat Karimin).

 

203 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

About Biro Kalbar

Biro Kalbar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa