Breaking News
Home / Kalimantan Timur / Wawali Sarankan Satpol PP Bentuk Tim Khusus

Wawali Sarankan Satpol PP Bentuk Tim Khusus

 
imagesBulan Ramadan biasanya menjadi surga bagi para pengemis dan anak jalanan untuk mengadu nasib di Kota Samarinda. Tak heran, selama Puasa biasanya mereka kerap terlihat mangkal di tempat perbelanjaan, masjid dan persimpangan jalan lampu merah guna meraup imbalan belas kasih dari warga. Melihat fenomena tadi, Wakil Wali Kota Samarinda H Nusyirwan Ismail meminta kepada Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) untuk segera melakukan penertiban kepada anjal dan pengemis tadi secara terus menerus dan setiap hari. Caranya jelas dia dengan melakukan patroli.

”Kalau ditemukan langsung angkut karena nantinya mereka akan kita bina melalui kerja sama Dinas Sosial Kota maupun Provinsi Kaltim,” kata Wawali. Bahkan kata Nusyirwan, rumah singgah yang ada sekarang bisa dimanfaatkan sebagai wadah untuk melakukan pembinaan kepada mereka tentunya dengan melibatkan kerja sama melalui pondok pesantren yang ada di Samarinda.
”Bagaimana kalau dananya tidak ada untuk membina mereka di Dinas Sosial, maka kita bisa memanfaatkan dana infaq warga yang diambil dari Badan Amil Zakat kota Samarinda, nanti saya yang akan menkoordinasikannya,” ungkap Wawali.
Intinya persimpangan maupun perempatan jalan harus tertib dari anjal maupun pengemis sehingga suasana Ramadan menjadi indah. Bahkan dirinya mengusulkan kepada Satpol PP bila perlu untuk membentuk regu khusus anjal atau pengemis sehingga kinerja dari aparat tadi bisa fokus konsisten dan berhasil, bukan hanya kerja sesaat.
”Sebenarnya semua tujuan kita ini lebih kepada memanusiakan mereka. Jangan biarkan  terlantar tanpa ada pembinaan di jalanan dengan masa depan yang tak jelas. Karena pemerintah juga berupaya mereka harus bersekolah,” urai Wawali.
Kendati keberadaan anjal dan pengemis tadi ada yang mengkoordinir. Untuk itu tugas dari Satpol PP agar memutus mata rantai koordinator. ”Bila perlu lakukan proses hukum apabila koordinator anjal ikut terangkut saat melakukan penertiban,” pinta Wawali.
Pemerintah tambah dia juga mengimbau kepada masyarakat maupun pengguna jalan agar tidak memberi imbalan dalam bentuk apapun kepada mereka.” Apalagi makanan berbuka karena mereka ini tidak puasa sehingga sisa kotak makanan sering terhambur di taman kota,” pesannya. Kalau ingin memberikan donasi ataupun sedekah sebaiknya warga Samarinda bisa menyalurkan melalui Bazda maupun lembaga lainnya yang dananya dikelola untuk mendidik mereka. [] RedFj/KP

1,988 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

About fajar

fajar
Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa