Breaking News
Home / Headlines / Ambrolnya Atap SDN Sumberpoh, Tidak Ada Korban Jiwa Serta Saatnya Direvitalisasi

Ambrolnya Atap SDN Sumberpoh, Tidak Ada Korban Jiwa Serta Saatnya Direvitalisasi

 

Kepingan asbes bagian atap yang ambrol, peristiwanya sekitar pukul 01.00 Wib dini hari, Rabu, di SDN Sumberpoh 1, Kecamatan Maron, Kabupaten Probolinggo. (13/11) (Foto:Rachmat Effendi)

PROBOLINGGO (beritaborneo.com)-Peristiwa ambrolnya atap gedung SDN Sumberpoh 1, Kecamatan  Maron, Kabupaten Probolinggo terjadi  disebabkan memang kondisi bangunan sudah tua, tepatnya sejak tahun 1984, hingga saat ini belum direvitalisasi oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Probolinggo.

“Alhamdulillah kejadian tersebut tidak ada korban jiwa, dari awal pihak Kepsek dan guru sudah mengantisipasi bakal terjadinya peristiwa tersebut, maka dari itu sejak dua minggu sebelumnya bagian lokal yang atapnya ambrolnya sudah dikosongkan,’’kata Yunus Anis, M.Pd Kepala Desa Sumberpoh ditemui, Rabu (13/11).

Menurut Yunus Anis, kejadiannya sekitar pukul  01.00 Wib dini hari Rabu, (13/11) kondisi kelas memang sudah kosong,  tidak ditempati kegiatan belajar mengajar.

Sebenarnya pihak Pemerintah Desa Sumberpoh sudah dua kali mengajukan proposal untuk dilakukan revitalisasi kelas yang bangunannya sudah usang. Namun hingga saat ini pihak Pemerintah Kabupaten Probolinggo dalam hal ini Dinas Pendidikan belum merespon.

Namun dengan kejadian tersebut kata Yunus Anis diambil hikmahnya,”Karena pihak Dinas Pendidikan, anggota DPRD bahkan Kepolisian Resort Probolinggo  langsung melakukan pengecekan pada Rabu (13/11) ke lokasi kejadian,’’Tegas Yunus Anis yang sudah dua periode memimpin Desa Sumberpoh.

Dirinya berharap kepada Pemkab Probolinggo segera merespon agar segera mungkin gedung SDN Sumberpoh 1 yang terletak di Dusun Krajan 2 tersebut segera dilakukan revitalisasi.

Sementara itu Haryono salah seorang tokoh Desa Sumberpoh, mengungkapkan, bangunan SDN Sumberpoh 1 yang ambrol bagian atapnya tersebut memang sudah usang karena pembangunannya dilakukan pada tahun 1984.

“Bangunan tersebut sudah tua hanya bangian atapnya saja, tapi kayu bagian kuda-kuda masih kuat hanya bagian asbesnya saja yang runtuh, alhamdulillah tidak ada korban jiwa,’’pungkasnya. (Rachmat Effendi)

279 kali dilihat, 3 kali dilihat hari ini

About Biro Kalbar

Biro Kalbar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa