Breaking News
Home / Advetorial / Di Muara Aloh, Air Bangar ‘Serang’ Perikanan Keramba

Di Muara Aloh, Air Bangar ‘Serang’ Perikanan Keramba

 

ikan keramba

KUTAI KARTANEGARA – Petani keramba di Desa Muara Aloh, Kecamatan Muara Muntai, Kutai Kartanegara (Kukar) sedang ‘Siaga 1’, pasalnya air bangar sedang menyerang sungai yang menjadi sumber mata pencarian utama masyarakat setempat.

Selain membuat banyak ikan keramba mati, akibat munculnya air bangar yang menjadikan air sungai di daerah permukiman warga itu menjadi hitam pekat. Air sungaipun tak bisa digunakan untuk dikonsumsi, warga jadi kesulitan air bersih.

Sarpin DPRD Kukar

Sarpin, anggota DPRD Kukar

Kondisi tersebut dilaporkan Sarpin, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kukar saat menggelar reses Jumat (08/12). Dikatakan Sarpin, kondisi warga sekarang memprihatinkan, karena bukan saja dibuat menderita akibat ribuan ikan peliharaan yang mati, tetapi juga sulitnya mencari air bersih.

Sementara kondisi air bangar itu sendiri terjadi sejak sepekan terakhir. “Airnya bangar, pekat seperti kopi,” kata Sarpin wartawan, Minggu (6/12).

Menurutnya, warga di desa itu sangat meng-harapkan perhatian dari pemerintah daerah. Jika memungkinkan warga meminta agar Pemkab Kukar membangun instalasi air bersih. “Karena masyarakat terpaksa mengkonsumsi air yang tidak layak,” terangnya.

Sarpin menambahkan, tidak sedikit nelayan yang mengalami kerugian besar. “Ikan toman saja mati, apalagi kalau diminum manusia. Untuk menekan kerugian, nelayan terpaksa menarik kerambanya ke sungai Mahakam di Muara Muntai. Kondisi ini terjadi setiap tahun,” tuturnya.

Sarpin kembali mengingatkan agar Pemkab Kukar menyediakan air bersih di desa itu. “Bangunkan saja instalasi air bersih, karena masyarakat sangat membutuhkannya,” pungkas Sarpin. [] Advetorial

1,752 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

About adminredaksi

adminredaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : PT Media Maju Bersama Bangsa