Satpol PP-PMK Tarakan Rajia Remaja yang Keluyuran di Jam Belajar

TARAKAN – Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP-PMK) Tarakan kembali menertibkan pelajar keluyuran di jam belajar. Penertiban dilakukan saat petugas menemukan adanya sekelompok remaja yang nongkrong di warung saat Satpol PP-PMK melakukan patroli. Mereka pun diangkut.

Kepala Satpol PP-PMK Tarakan, Sofyan menerangkan, dalam sepekan terakhir pihaknya beberapa pelajar yang keluyuran di jam sekolah. Selain menertibkan dari kegiatan patroli, ada juga penertiban yang dilakukan atas laporan masyarakat yang mengeluhkan kelompok pelajar yang meresahkan.

“Hari ini kami kembali menertibkan pelajar yang keluyuran di jam sekolah belajar. Kami menertibkan saat beberapa remaja ini nongkrong di warung. Sebelumnya kami melakukan atas laporan masyarakat yang mengeluhkan sekelompok remaja yang meresahkan ketenangan warga,” ujarnya, Rabu (31/01/2024).

“Membiarkan pelajar keluyuran di jam sekolah ini sama saja kita mendukung mereka untuk tidak sekolah. Sehingga jika tidak diterbitkan semakin banyak pelajar yang bolos sekolah nantinya. Kasihan orang tua mereka, tahunya anaknya pergi sekolah tetapi nyatanya anaknya keluyuran. Kalau terjadi apa-apa nantinya pihak sekolah juga tidak mengetahui karena dia tidak sampai ke sekolah,” sambungnya.

Tidak hanya pelajar namun pihaknya juga akan menertibkan aparatur sipil negara (ASN), yang keluyuran di jam dinas. Namun ia menegaskan, tidak semua ASN yang terlihat dapat dikatakan keluyuran. Mengingat setiap instansi memilik agenda dinas luar kantor.

Adapun untuk pelajar yang bolos, pihaknya meminta Dinas Pendidikan (Disdik) peka dalam penanganan. Mengingat pembinaan merupakan tanggung jawab Disdik Tarakan maupun Kaltara.

“Bukan hanya pelajar ASN juga kalau dia keluyuran. Tapi memang tiap Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) kan ada yang tugas di luar kantor. Kalau ketemu kita tanya keperluannya, kalau misalnya dia ada kegiatan di luar dan lapar kita sarankan membungkus makannya untuk dimakan di kantor kalau jam dinas. Tapi kalau jam istirahat tidak masalah mereka ASN makan di luar. Itu kan memang jamnya makan siang,” Tambahnya.

“Untuk siswa bolos ini kami mengharapkan Disdik peka terhadap fenomena ini. Karena kami hanya menertibkan saja, untuk penanganan dan pembinaan ini wewenang pihak sekolah dan Disdik. Kami berharap siswa yang terjaring ini bisa ditangani agar keluyuran lagi,” tuturnya.

Selama Januari 2024 puluhan pelajar telah ditertibkan yang berasal dari berbagai tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Dari berbagai pelajar yang terjaring didominasi oleh pelajar tingkat menengah atas. Lanjutnya, ia mengingatkan siswa agar tidak membawa senjata tajam sajam, mengingat membawa sajam keluyuran dapat dikenakan pidana.

“Jadi ada yang berasal dari laporan masyarakat selain merokok, ada juga yang ribut, ada juga nongkrong main gitaran. Kalau malam hari, kami juga tetap kontrol walaupun di kafe. Semisal didapati ribut, ya dilerai. Misal bawa sajam, maka kita berikan ke kepolisian. Kalau pelanggarannya perda ya bisa kita tindak. Tapi kalau kita rata-rata pembinaan saja. Kita tahu mereka ini juga perlu edukasi,” urainya.

Redaksi07

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Verified by MonsterInsights