Senat AS: Mark Zuckerberg Ciptakan Platform yang Membunuh Orang

AMERIKA SERIKAT – Dalam sidang dengar pendapat Senat Amerika Serikat (AS) pada hari, Rabu (31/01/2024), pendiri Facebook (Fb) Mark Zuckerberg, meminta maaf kepada para orang tua yang anak-anaknya telah dirugikan akibat menggunakan platform online perusahaan tersebut. Hal ini terjadi ketika seorang Senator menuduh sang pengusaha secara tidak sengaja menciptakan produk yang membunuh orang.

“Saya turut berduka atas semua yang telah kalian alami,” kata Zuckerberg kepada para anggota keluarga dalam sidang tersebut, yang beberapa di antaranya memegang foto anak-anak mereka. “Tidak seorang pun seharusnya mengalami hal-hal yang telah dialami oleh keluarga Anda,” Ucapnya kembali.

Para eksekutif teknologi yang diundang oleh Komite Kehakiman Senat AS, dicecar dalam sebuah sesi berjudul, Teknologi Besar dan Krisis Eksploitasi Seksual Anak Secara Online. Selain Zuckerberg, Chief Executive Officer (CEO) TikTok Chouzi Chew, juga diundang ke Washington, begitu juga dengan salah satu pendiri, Snapchat Evan Spiegel, CEO Discord Jason Citron, dan Kepala platform online X, yang sebelumnya bernama Twitter, Linda Yaccarino.

Anggota Senat AS, dari Partai Republik Dick Durbin, yang mengetuai komite tersebut, mengatakan dalam pidato pembukaannya bahwa perusahaan-perusahaan teknologi bertanggung jawab atas bahaya yang banyak dihadapi anak-anak kita saat online.

“Pilihan desain mereka, kegagalan mereka berinvestasi dalam kepercayaan dan keamanan secara memadai, pengejaran mereka yang terus-menerus terhadap keterlibatan dan keuntungan di atas keamanan dasar, semuanya telah membuat anak-anak dan cucu-cucu kita dalam bahaya,” katanya.

“Tuan Zuckerberg, Anda dan perusahaan-perusahaan sebelum kita, saya tahu Anda tidak bermaksud demikian, tetapi Anda memiliki darah di tangan Anda. Anda memiliki produk yang membunuh orang,” kata Senator Lindsey Graham.

Zuckerberg mengatakan kepada anggota parlemen, “menjaga anak muda tetap aman saat online telah menjadi tantangan sejak internet dimulai dan ketika penjahat mengembangkan taktik mereka, kita juga harus mengembangkan pertahanan kita,” Ucapnya.

Dia menambahkan bahwa penelitian menunjukkan secara seimbang media sosial (medsos) tidak berbahaya bagi kesehatan mental anak muda. “Sebagai ayah dari tiga anak kecil, saya tahu bahwa masalah yang kita bahas hari ini sangat mengerikan dan merupakan mimpi buruk setiap orang tua,” kata Chew dari TikTok.

Dia mengatakan bahwa dia berniat untuk menginvestasikan lebih dari $2 miliar untuk meningkatkan kepercayaan dan keamanan. “Tahun ini saja, kami memiliki 40.000 profesional keamanan yang menangani topik ini,” kata Chew. Meta juga mengatakan bahwa 40.000 karyawannya bekerja di bidang keamanan online dan $20 miliar telah diinvestasikan sejak tahun 2016 untuk membuat platform ini menjadi lebih aman.

Sementara itu, untuk mengantisipasi sesi yang cukup panas, Meta yang memiliki platform terkemuka di dunia yakni Fb dan Instagram (Ig), mengatakan akan memblokir pesan langsung dari orang yang tidak dikenal kepada remaja. Meta juga memperketat pembatasan konten untuk remaja di Ig dan Fb. Hal ini mempersulit mereka untuk melihat posting-postingan yang membahas tentang bunuh diri, menyakiti diri sendiri, atau gangguan makan.

Redaksi07

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Verified by MonsterInsights