Tuesday , July 25 2017
Breaking News
Home / Kalimantan Timur / “Pemprov Kurang Sigap Perbaiki Jalan Provinsi”

“Pemprov Kurang Sigap Perbaiki Jalan Provinsi”

 

jalan provinsi PPU rusak

PENAJAM PASER UTARA – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur (Kaltim) menilai miring atas perhatian Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Timur (Kaltim) dalam menangani perbaikan jalan provinsi yang rusak.

Anwar Sanusi

Anwar Sanusi

Anwar Sanusi, anggpta DPRD PPU dari Komisi I ini menilai, perbaikan jalan provinsi dan jalan nasional yang melintasi daerah itu terkesan lambat. “Saya menilai, Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur (Pemprov Kaltim) kurang sigap melakukan perbaikan jalan provinsi atau nasional karena kondisi jalan masih banyak yang rusak dan berlubang, terutama di wilayah Kecamatan Waru dan Babulu,” ungkap Anwar Sanusi, di Penajam, Kamis (9/7).

Anggota dewan dari daerah pemilihan (dapil) Waru-Babulu tersebut menyatakan, menjelang arus mudik Idul Fitri tahun ini (2015) perbaikan jalan yang berada di wilayah Kecamatan Waru dan Babulu belum rampung.

“Hingga menjelang arus mudik perbaikan jalan belum selesai sehingga bisa saja nanti perbaikan itu tidak selesai sampai arus balik,” ujar Anwar Sanusi yang juga menjabat sebagai Sekretaris Komisi I DPRD Penajam Paser Utara tersebut.

Kondisi jalan di Waru dan Babulu yang rusak dan berlubang sehingga sangat berbahaya bagi keselamatan pengendara, terutama roda dua.  Jalan provinsi atau nasional tersebut menurut Anwar Sanusi, merupakan salah satu akses penghubung Kaltim-Kalimantan Selatan (Kalsel).

Ia memperkirakan, tujuh hari sebelum dan tujuh hari sesudah lebaran Idul Fitri, intensitas kendaraan yang melintas di jalan provinsi atau nasional tersebut akan meningkat. “Volume kendaraan yang melintas di jalan itu bisa meningkat, sementara kondisi jalan masih banyak berlubang. Jadi pengendara harus berhati-hati ketika memasuki wilayah Waru-Babulu,” katanya.

Diungkapkannya, beberapa titik masih dalam perbaikan justru menambah titik rawan kecelakaan karena ada beberapa titik jalan dilubangi untuk penambalan. “Tapi, setelah dilubangi kadang ditinggal begitu saja jadi menambah rawan kecelakaan,” ungkap politisi dari Partai Gerindra tersebut.

Selain di wilayah Kecamatan Waru-Bababulu tambah Anwar Sanusi, kondisi jalan di wilayah Kecamatan Sepaku juga masih mengalami kerusakan dan berlubang sehingga di sepanjang jalan provinsi atau nasional memerlukan rambu-rambu peringatan serta pengaturan arus lalu lintas untuk menghindari kecelakaan lalu lintas yang dapat menelan korban. [] ANT

730 total views, 2 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Portal Berita Borneo Powered By : Media Maju Bersama Bangsa